avorion bagaimana mendapatkan lebih banyak menara


Jawapan 1:

Secara ringkas, ia berkaitan dengan baju besi dan berat badan.

Menara berkembar adalah teknologi yang terbukti, dan memberi Anda berat Api yang sama, sama ada mengejar atau melarikan diri.

Anak saya "meminjam" buku Iowa saya, tetapi saya boleh menggantikannya.

Barbet mengelilingi platform menara bertingkat, dan kerana ini murah dan kotor, saya tidak akan menimbang berat, tetapi beratus-ratus tan tinggi, dan dengan rumah turret gun itu sendiri, berat saya mungkin berada dalam julat 2000 tan. 4 menara = 8000 tan, dan anda juga harus melengkapkan majalah untuk setiap menara, beberapa ribu ton lagi. Sekiranya anda berminat dengan matematik untuk menara, barbet, Guns, dan majalah Armor, saya boleh mengesyorkan buku.

Dengan hanya 3 menara, anda akan kehilangan semua berat tambahan itu.

Buku ini menerangkan asas-asas umum reka bentuk, berapa% daripada jumlah perpindahan yang harus diperuntukkan, dan penjelasan mengenai istilah.

Malangnya, tidak ada dua kapal yang sama persis, kecuali satu mempunyai 4 menara, satu mempunyai 3 kapal.

Tetapi sekumpulan nombor dan berat yang paling lengkap, dan bagaimana ia diedarkan adalah dari siri buku terbaik di kapal yang pernah saya miliki. Siri ini disebut "Kapal Perang Kriegsmarine", dan saya rasa mereka mempunyai konsistensi, bahkan untuk memformat, bagaimana mereka disusun, apa urutan perkara, adalah kerana dua pengarang yang sama menulis semuanya.

3 kapal turret.

4 menara berkembar, tentu saja

Tetapi kerana jumlah dan perinciannya sangat bagus, jika anda duduk menggunakan kalkulator dan kertas calar, anda dapat menganggarkan seperti apa 3 Turret Bismarck, dan bagaimana penjimatan beratnya. Mereka bahkan memisahkan berat pemasangan breech dari tiub pistol!

Saya mempunyai banyak buku mengenai perkakasan ketenteraan. Saya kurang upaya, jadi penyelidikan dan sejarah adalah bagaimana saya menggunakan masa saya. Adakah saya suka soalan Quora yang sukar. Dibuka 4 buku atau 5 buku, mencoretkan pad steno.

Tetapi saya melencong. Buku Kelas Scharnhorst adalah yang terbaik yang pernah saya baca dalam beberapa bulan. Catatan David Fred dalam Buku Ketenteraan Kami

Saya mempunyai beberapa buku lain, dan biasanya, jika saya tidak mengetahui sesuatu secara terang-terangan, kerana pelbagai pembacaan yang saya lakukan, saya dapat menjumpainya di buku ini (beberapa buku penting yang saya simpan hanya untuk kejadian seperti itu.

Buku Ketenteraan

Jawapan 2:

Ini semua adalah masalah kompromi. Bahagian kapal perang yang paling rapuh adalah senjata yang ditembakkan oleh senjata api. Memukul majalah, dan seluruh kapal meletup. Untuk mengelakkan kerosakan pada majalah (fatal), anda perlu melengkapkan majalah itu sendiri, tetapi juga sambungan ke senjata di atasnya (barbette), dan turet pistol. Ini menjadikan sebahagian besar berat kapal.

Pada prinsipnya, anda boleh memiliki satu menara per senapang. Tetapi itu sangat tidak efisien ketika datang ke semua baju besi yang diperlukan untuk menara dan barbet. Dengan membuat turret dan barbet hanya sedikit lebih besar, anda boleh memasang dua senapang, dengan hanya pecahan berat tambahan. Semestinya, menara lebih kurang bulat (kerana harus berpusing), jadi ada ruang yang cukup untuk mengerjakan senapang.

Memasang tiga senjata menjadi lebih sukar, terutamanya apabila senjata menjadi sangat besar. Barbet juga menjadi sangat besar, dan ini hanya berfungsi di kapal yang sangat luas.

Memasukkan empat senapang menjadi masalah, kerana diameter yang diperlukan semakin besar, dan jumlah berat menara menjadi masalah.

Kemudian ada juga pertimbangan taktik yang lain. Semakin banyak senjata yang anda masukkan ke dalam menara, semakin banyak senjata yang hilang apabila menara itu tersingkir. Oleh itu, anda ingin menyebarkan senjata anda sedikit di beberapa menara. Anda juga ingin memiliki senjata yang mencukupi, kerana ketepatan menembak pada jarak 10 hingga 20 km tidak begitu hebat.

Dengan kemungkinan teknikal WWI, kompromi terbaik adalah dengan menara berkembar dengan senjata 15 ″. Bergerak ke Perang Dunia II, kapal-kapal menjadi lebih besar, sementara diameter senapang tidak banyak tumbuh (15 ″ atau 16 ″), jadi dengan menara tiga menjadi kompromi yang lebih baik.

Ketika Britain berusaha menghentikan perlumbaan kapal perang dengan membatasi kaliber senapang ke 14 ″, senjata menjadi lebih kecil, dan menara quad sepertinya masuk akal.

NB: Kapal perang Scharnhorst dan Gneisenau Jerman mempunyai tiga menara senapang 11 ″. Itu adalah jalan penyelesaian. Menara tersebut sudah ada dari kapal perang mini yang lebih kecil seperti Graf von Spee. Ia dirancang untuk meletakkan menara berkembar Bismarck yang sama di Scharnhorst dan Gneisenau, kerana diameter barbetanya sama.


Jawapan 3:
Mengapa kebanyakan kapal perang menggunakan menara tiga dan bukannya menara berkembar atau empat kali ganda? Apa kelebihan masing-masing? Pernah menara quintuple?

Saya akan mengambil soalan ini sebagai merujuk kepada jumlah senjata di menara, bukan jumlah menara di kapal.

Terdapat dua faktor yang membatasi jumlah senjata di menara:

  • Kaliber senapang dan ukuran mekanisme breech mereka, dan
  • Isipadu projekil dan propelan mereka.

Berikut adalah susun atur menara kapal perang AS. Terdapat sedikit ruang di sekitar senapang, tentu saja tidak cukup untuk senjata keempat.

Pilihan senjata untuk kapal perang didorong oleh keperluan untuk jarak jauh dan berkaliber besar (dan dengan itu kekuatan). Mengurangkan kaliber senapang untuk menambahkan pistol keempat tentunya sangat merugikan. Membuat menara lebih lebar untuk senjata keempat akan memerlukan perubahan bentuk lambung kapal dan berat / perpindahan kapal, dengan kesan pada penggerak dan semua sistem kapal dan turet, seperti

Daniel Holland

jawapan dijelaskan. (Perhatikan bahawa menghubungkan senjata ke gunung "triple" yang sebenarnya mungkin telah menyediakan beberapa ruang tambahan, tetapi akan mengorbankan kelebihan tiga senjata yang terpisah dan bebas di setiap "gudang senjata".

Senapang Mark 7 berkaliber 16 "/ 50

Menambah senapang keempat untuk setiap menara memerlukan peningkatan ruang penyimpanan peluru, menambah masalah berat kapal dan balok. Kapal itu membawa dua jenis proyektil ("perisai" menusuk dan meletup tinggi), menambah keperluan ruang penyimpanan, walaupun proyektil itu didorong oleh beg serbuk yang sama.

Menambah senapang berkaliber besar kelima akan memerlukan pengurangan jumlah pusingan per senapang yang dapat dibawa kapal, meningkatkan kemungkinan kehabisan peluru. Tidak ada tentera laut yang meletakkan lima senapang seperti itu dalam menara tunggal, apalagi menghubungkannya dalam pemasangan kuintuple sebenar.

Untuk senapang berkaliber lebih kecil, dua pelekap senjata di menara senjata adalah optimum. Senjata ini mungkin menembakkan pusingan peluru tunggal dengan kedua-dua proyektil dan pendorong, memerlukan bahagian ruang penyimpanan yang berbeza untuk kedua-dua jenis pusingan peluru tersebut.


Jawapan 4:

Sebilangan besar kapal perang bersejarah - baik pra-tempah maupun dreadnought - menggunakan menara berkembar. Idea bahawa kapal perang "paling" menggunakan menara tiga adalah salah anggapan kerana sebahagian besar kapal perang Amerika Perang Dunia II menggunakan menara tiga senjata.

Kelebihan menara tiga senjata dan tiga (mereka tidak sama) ialah mereka membenarkan sebilangan besar senjata dipusatkan ke dalam lambung yang lebih padat, yang pada gilirannya memungkinkan perisai yang lebih besar pada jumlah tertentu. Contoh yang paling melampau dari ini adalah panzerschiffes kelas Deutschland Jerman, yang menggunakan menara tiga untuk memasang senjata perang kecil pada apa yang dianggap sebagai kapal penjelajah berat yang besar.

Kelemahan utama menara tiga adalah bahawa mereka lebih besar dan lebih berat daripada menara berkembar, yang menjadikannya secara fizikal memasukkannya ke dalam lambung menjadi cabaran kejuruteraan yang lebih sukar. Cabaran reka bentuk ini digambarkan dengan mempertimbangkan minoriti kapal perang yang mempunyai menara berkembar dan berkembar.

  • Pemasangan menara berkembar di posisi depan dan belakang yang jauh ("A" dan "Y") dengan menara tiga di belakang / di atasnya pada posisi "B" dan "X" akan dilakukan kerana lambung terlalu sempit untuk menampung triple menara di "A" dan "Y". Penjelajah kelas berat Pensacola dan kapal perang kelas Lexington yang dirancang adalah contoh susun atur ini.
  • Melakukan menara tiga yang berlawanan dan memasang pada "A" dan "Y" dan menara berkembar di "B" dan "X" akan dilakukan kerana menara tiga yang terlalu tinggi akan meletakkan terlalu banyak massa terlalu tinggi di dalam kapal. Kapal perang kelas Nevada adalah contoh susun atur ini.

Menara berkembar dua kali ganda dari kelebihan dan kekurangan turret tiga, dengan faktor tambahan bahawa banyak kapal menara empat kali ganda yang pernah dibina hanya mempunyai dua menara. Ini bermaksud bahawa separuh persenjataan kapal perang dapat dilumpuhkan dengan satu serangan, berbanding hanya sepertiga atau seperempat dari persenjataan kapal perang yang sebanding dengan menara berkembar atau tiga.

Menara empat kali ganda juga menghadapi kesulitan teknikal yang luar biasa dalam membuat beberapa senjata tentera laut berfungsi dengan baik dalam jarak dekat antara satu sama lain; kapal perang kelas British King George V dinyatakan mengalami masalah kebolehpercayaan yang teruk dengan menara kuad mereka yang tidak pernah diselesaikan sepenuhnya.


Jawapan 5:

Kapal perang pertama dengan menara dikendalikan oleh British pada tahun 1855 semasa Perang Krimea melawan Rusia. Konsep ini didapati berguna dan kapal-kapal turret baru diciptakan "dari awal" (digabungkan dengan mesin wap baru) pada tahun 1860-1870, kapal yang paling terkenal adalah monitor yang menentukan masa depan yang buruk dengan profil rendah dan turetnya.

Kapal-kapal pra-dreadnought ini memiliki banyak menara dengan kaliber yang berbeda, kerana menurut taktik tentera laut pada waktu itu, pertempuran akan dimulai pada jarak jauh dan kemudian kapal-kapal akan menutup jarak hingga bertempur dalam jarak pendek. Kemudian kaliber berat akan digunakan pada awal dan kaliber yang lebih kecil tetapi lebih cepat akan digunakan pada jarak sederhana hingga pendek.

Semuanya berubah pada tahun 1906 dengan Dreadnoughts yang memulakan fesyen kapal berperisai besar dengan menara menggunakan hanya satu kaliber besar (kaliber yang lebih kecil masih ada pada beberapa kapal tetapi dengan peranan yang jauh lebih kecil daripada sebelumnya).

Dreadnoughts dibuat kerana dua sebab:

  • Untuk mempermudah logistik: Hanya satu ukuran kaliber, dengan hanya dua jenis cengkerang (Armor percing dan shell eksplosif). Ini juga mempermudah reka bentuk kapal dengan hanya satu jenis menara, dengan hanya dua jenis cangkang untuk disimpan,…
  • Pistol utama menjadi semakin cepat, oleh itu tidak perlu lagi senjata yang lebih kecil dan lebih pantas untuk pertempuran jarak dekat kerana pistol besar akan melakukan tugas
  • Menempatkan senjata serupa dalam menara memungkinkan untuk meletakkan perlindungan dan perisai yang sangat besar di sekitar menara ini, yang meningkatkan daya tahan keupayaan kebakaran kapal

Ia memungkinkan untuk membuat (lebih besar) kapal berperisai dengan biasanya tiga hingga empat menara dengan dua hingga empat senjata. Setiap negara mempunyai "kebiasaan" tersendiri, misalnya Jerman memiliki senjata yang lebih baik sehingga cenderung memiliki kaliber yang lebih kecil, kerana senjata yang lebih kecil ini memungkinkan untuk meletakkan lebih banyak perisai di kapal. Tetapi pada akhirnya, semuanya berakhir dengan reka bentuk yang sangat menakutkan.

Seperti yang disebutkan oleh Johannes Fischbach, pada 173 kapal perang:

  • 119 mempunyai menara berganda (68,7%)
  • 38 kapal mempunyai menara tiga (21,9%)
  • 4 mempunyai menara empat kali ganda (2,3%)
  • 12 mempunyai menara campuran (6,9)

Oleh itu, kebanyakan kapal perang mempunyai menara ganda. Walaupun, kita dapat melihat bahawa dari masa ke masa, kapal perang bergerak dari menara ganda ke menara tiga dan menara empat kali ganda sebelum Perang Dunia II. Terdapat kecenderungan untuk meningkatkan jumlah senjata di menara.

Walau bagaimanapun, beberapa aspek menjadikan menara tiga dan empat kali ganda sebagai pilihan terbaik. Mereka adalah pertukaran terbaik antara kuasa dan ukuran. Menara berkembar adalah kehilangan ruang kapal perang, kerana anda dapat dengan mudah meletakkan senjata ketiga pada kapal sebesar itu. Quetuples menara terlalu berat dan menghadapi banyak kekurangan.

Mari senaraikan sebabnya:

  • Kapal perang mempunyai had ukuran: ukuran Terusan Panama dan Suez. Sekiranya anda ingin mengelakkan kapal anda melalui lautan Artik setiap kali anda ingin melalui lautan lain, anda mesti membuat kapal yang boleh melalui Terusan ini (terutamanya untuk Amerika dan Inggeris)
  • Kapal perang mempunyai had berat: Perjanjian Washington. Perjanjian Washington menentukan jumlah dan ukuran kapal perang yang dibenarkan untuk setiap kuasa besar pada masa itu. Oleh itu, setiap tentera laut harus mematuhi had berat badan (hampir semuanya berbohong pada ukuran kapal mereka, tetapi mereka masih tidak dapat berbohong)
  • Kedua-dua had dari segi ukuran dan berat ini menjadikan anda tidak boleh hanya menggunakan kapal perang dengan menara ganda, kalikan ukurannya dengan tiga dan dapatkan kapal perang berkaki enam (walaupun tanpa mempertimbangkan rintangan,…). Anda mempunyai ukuran maksimum dan pada ukuran itu, tiga atau empat menara adalah pilihan terbaik.
  • Quetuple menara kompleks untuk dirancang. Kerumitan menara meningkat "secara eksponensial" dengan ukuran menara dan bukannya "linier". Banyak kapal dengan menara empat kali ganda sudah menghadapi masalah dengan mereka (lihat kapal perang Perancis Richelieu misalnya)
  • Kekalahan menara sangat besar. Untuk menara empat kali ganda, anda mempunyai menara lebih dari 2000 tan yang menembak 4 cangkang misal 300mm kali semua menara. Kekangan pada struktur kapal hanya raksasa dan semakin besar turetnya semakin banyak kekangan yang semakin kuat struktur anda. Jadi, anda memerlukan kapal yang lebih besar dengan "struktur besar" dan (walaupun tanpa mempertimbangkan had ukuran yang disebutkan sebelumnya) mereka kemudian lebih perlahan, menggunakan lebih banyak arang batu,…
  • Masalah menara dengan banyak senjata adalah bahawa cangkang yang dikeluarkan oleh menara dengan kelajuan yang sangat tinggi "terlalu dekat" dan "saling mempengaruhi" satu sama lain. "Gelombang udara" yang dihasilkan akan menimbulkan gangguan dan ia akan menurunkan ketepatan pada jarak jauh (hanya beberapa meter, tetapi itu sudah penting). Adalah mungkin untuk mengurangkan masalah dengan reka bentuk yang betul, tetapi sangat rumit, dan pada satu ketika anda tidak dapat menghindarinya.

Kesimpulannya, menara berkembar tidak cukup kuat (dan hanya menggunakan kapal kecil) dan menara berkembar (dan di atas) terlalu kompleks, terlalu besar dan mempunyai masalah ketepatan. Menara tiga dan empat kali ganda kemudian menjadi pilihan terbaik.

Selepas Perang Dunia II, peluru berpandu menjadi sangat cekap dan menggantikan menara besar. Kapal perang moden masih mempunyai menara kecil dengan satu senapang (biasanya sekitar 100-150mm) biasanya automatik sepenuhnya. Tujuannya adalah untuk memiliki senjata "sekunder dan murah". Contohnya, ketika anda cuba memerangi cetak rompak di pantai Somalia, anda tidak mahu menghantar peluru berpandu yang luas untuk memerintahkan agar kapal kecil perompak itu berhenti.


Jawapan 6:

Itu benar-benar berlaku untuk kapal perang abad ke-20, tetapi turun ke keseimbangan berat / tenaga api yang harus dibuat oleh perancang untuk menghasilkan kapal sambil tetap berada dalam anggaran tertentu. Senjata besar itu mahal dan berat, dengan kekuatan besar di atas pusat daya apung.

Anda hanya dapat meningkatkan lengan ini sejauh ini sebelum kapal akan berguling hanya dengan mengayunkan senapang, apalagi menembaknya di laut besar sambil bermanuver. Satu-satunya cara untuk mengatasi masalah fizik ini adalah dengan menjadikan keseluruhan kapal lebih luas dan lebih dalam. Ini bukan sahaja meningkatkan kos secara eksponensial, tetapi juga menyekat kemampuan kapal untuk masuk dan beroperasi di perairan terlarang. Sekiranya mereka merancang kapal dengan senjata 3 Quadruple atau Quintuple 16 ", mereka harus terlalu lebar untuk masuk melalui Terusan Panama, sekatan reka bentuk yang banyak kapal era Battleship dirancang untuk diterima. Kelas Iowa dirancang untuk had maksimum seperti yang ditunjukkan di sini:

Pada akhirnya, ia merangkumi kos vs faedah. Kos menambahkan lebih banyak senjata adalah tinggi, dan keuntungan tambahan lebih banyak senapang tidak begitu besar memandangkan kemampuan merosakkan ketiga menara senjata itu.


Jawapan 7:

Inilah perkara mengenai senjata tentera laut pada era pasca-ketakutan: mereka BERBAHAYA.

Sebuah kapal harus mengimbangi ukuran, berat, perpindahan, kepantasan, baju besi, peluru, sistem tempur, dan semua keperluan kru-kru dalam apa sebenarnya ruang yang sangat terhad. Ini bahkan menjadi isu kapal seluas Bismarck, Missouri, atau Yamato, yang boleh dibahaskan.

Dua menara tidak cukup kekuatan untuk membenarkan perbelanjaan membina kapal perang. Tahap kekuatan yang sama dapat dicapai oleh kapal penjelajah dengan kos yang lebih rendah dan tenaga dan tenaga yang lebih sedikit.

Four adalah sesuatu yang ideal, menyeimbangkan kekuatan tembaknya ke depan dan ke belakang, memungkinkan kapal perang untuk merespon sama ancaman ke arah mana pun atau untuk melepaskan kawasan yang benar-benar menakutkan. Namun, dengan 4 menara, Anda mempunyai 1-4 meriam tambahan untuk manusia dan persediaan, yang menyebabkan peningkatan jumlah kru dan bekalan dan amunisi dalam reka bentuk yang sudah sesak dan berat.

Tiga menara adalah kompromi dalam kebanyakan kapal perang, yang memungkinkan kapal perang untuk tetap memberikan hamparan yang mengerikan, masih memiliki 4-6 senjata ke arah busurnya, namun masih dapat menembakkan buritannya, sambil mengurangkan kru yang diperlukan untuk mengendalikan senjata dan membiarkan jumlah peluru dan caj yang sama untuk menembak senapang lebih kerap. (12/4 adalah 3, 12/3 adalah 4, untuk memudahkan.)

Sementara 4 menara kelihatan DAMN mengagumkan (Bismarck)

Tiga kapal perang menara bertahan setelah usia superdreadnaught berakhir. Khususnya kapal USS Missouri dan adiknya kelas Iowa.


Jawapan 8:

Ini kerana anda mempunyai kesan yang salah. Terdapat betul-betul 172 kapal perang "klasik" dan kapal perang yang disiapkan - dari HMS Dreadnought hingga HMS Vanguard.

Dari kapal-kapal ini, sebahagian besar dari 119 mempunyai menara berkembar.

SMS Baden

37 kapal mempunyai menara tiga dan empat mempunyai menara empat kali ganda.

SMS Tegetthoff

Richelieu

Sebanyak 12 Kapal lagi mempunyai susun atur turet campuran (tiga dan dua kali ganda dan empat kali ganda dan dua kali ganda)

Conte di Cavour

Seperti yang anda lihat kapal perang "kebanyakan" bahkan tidak mempunyai menara tiga.

EDIT:

Sekiranya ada yang tertanya-tanya kelas kapal mana yang saya sertakan:

TURRET BERGANDA

Kapal kelas 4 Courbet

Kapal kelas 3 Bretagne

Kapal kelas 4 Nassau

Kapal kelas 4 Helgoland

Kapal kelas 5 Kaiser

Kapal kelas 4 König

Kapal kelas 2 Bayern

Kapal kelas 2 Bismarck

Kapal kelas 2 Kawachi

Kapal Fuso kelas 2

Kapal kelas 2 Ise

Kapal kelas 2 Nagato

Kapal kelas 3 Espana

Takut

Kapal kelas 3 Bellerophon

Kapal kelas 3 St Vincent

Neptun

Kapal kelas 2 Colossus

Kapal Orion kelas 4

Kelas King George V (1911) 4 kapal

Kapal besi Iron Duke kelas 4

Agincourt

Erin

Kanada (Almirante Latorre)

Kapal Ratu Elizabeth kelas 5

Dendam kelas 5 kapal

Vanguard

Kapal kelas 2 Carolina Selatan

Kapal kelas 2 Delaware

Kapal kelas 2 Florida

Kapal kelas 2 Wyoming

Kapal kelas 2 New York

Kapal kelas 4 Colorado

Kapal Rivadavia kelas 2

Kapal kelas 2 Minas Geraes

Australia

Kapal kelas 3 yang tidak terkalahkan

Kapal kelas 2 yang tidak dapat dikalahkan

Kapal kelas 2 singa

Permaisuri Maria

Harimau

Kapal kelas 2 yang terkenal

Kapal kelas 2 yang berani

penutup

von der Tann

Kapal kelas 2 Moltke

Seydlitz

Kapal Derfflinger kelas 3

Kapal kelas 4 Kongo

PERJALANAN TRIPLE

Kapal kelas Tegetthoff 4

Kapal kelas 2 Scharnhorst

Dante Alighieri

Kapal kelas 3 Littorio

Kapal kelas 2 Yamato

Kapal kelas 4 Gangut

Kapal kelas 3 Imperatritsa Mariya

Kapal kelas 2 Nelson

Kapal kelas 2 Pennsylvania

Kapal kelas 2 New Mexico

Kapal kelas 2 Tennessee

Kapal kelas 2 North Carolina

Kapal kelas 4 South Dakota

Kapal kelas 4 Iowa

TURRET BERKUASA

Kapal kelas 2 Dunkerque

Kapal kelas 2 Richelieu

LAYOUT CAMPURAN

Kapal Conte di Cavour kelas 3

Kapal Andrea Doria kelas 2

Kelas King George V (1939) 5 kapal

Kapal kelas 2 Nevada

Tidak termasuk

Kelas Alaska

Geram


Jawapan 9:

Kami melihat lebih banyak gambar dari Perang Dunia II daripada perang lain kerana itu adalah perang pertama di mana banyak orang mempunyai kamera. Kesan anda tentang menara 3 senjata berdasarkan Kelas Iowa AS, yang merupakan gerobak pertempuran terakhir yang masih ada, tetapi semua kapal perang AS yang hadir di Pearl Harbor pada 7 Disember '41 mempunyai menara 2 senjata. Di WWI, mereka semua memiliki menara 2-senjata, dan dalam Perang Dunia II terdapat campuran menara 2-gun dan 3-gun. Kapal perang British WWII HMS King George V mempunyai menara 4 senapang dengan menara 2 senjata di atas-belakangnya. Bismarck mempunyai 2 menara 14 "menara, dan Yamato memiliki 3-gun 18.1" menara.

Ketika angkatan laut menggunakan kuasa semua wap (diikuti oleh petroleum), mereka memulakan dengan menara tunggal, kemudian menara 2 senjata, dan akhirnya menara 3 dan 4 senjata. Ukurannya banyak berkaitan dengan perubahan ukuran senjata, ukuran kapal, dan kemajuan perangkat pemuatan. Semua senjata yang lebih besar daripada 6 "mempunyai hulu ledak dan propelan yang dimuatkan secara berasingan, sementara 6" ke bawah cenderung memiliki cangkang satu keping. Semakin banyak senjata yang anda miliki, semakin luas kapal, dan semakin besar enjinnya, dengan penggunaan bahan bakar lebih banyak. Semua senjata ini menembak ratusan pusingan untuk setiap serangan pada kapal perang yang bertentangan. Akhirnya, mereka semua menjadi usang kerana munculnya peluru berpandu.


Jawapan 10:

Ini mudah dijawab. Menempatkan lebih banyak senapang ke dalam satu pelekap memungkinkan konsentrasi perisai, sehingga ketebalan yang lebih besar dapat digunakan pada gudang senjata api dan barbet untuk perisai dengan berat yang sama pada dua menara berkembar. Ini menjadikan kapal lebih selamat dalam pertempuran dan dengan itu menempatkannya dalam pangkat kapal perang yang lebih tinggi daripada dreadnoughts lama.

Kedua-dua menara triple dan quadruple adalah penyelesaian yang baik untuk masalah pengawalan berat badan dan pengoptimuman baju besi, tetapi tidak ada yang pernah meletakkan senjata ke menara quintuple. Sangat menarik untuk membayangkan bahawa, tanpa Perjanjian Washington dan perlumbaan pengangkut, kapal perang mungkin telah berubah menjadi menara quin-gun yang membawa raksasa setelah beberapa dekad.


Jawapan 11:

Secara fungsional, menara berkembar adalah yang terbaik jika anda mampu menggunakan lambung kapal yang lebih besar. beberapa menara dapat menargetkan beberapa kapal, memiliki kelebihan ketika menara tersingkir dalam pertempuran, dan umumnya lebih mudah dikendalikan dan diservis. Triple menara menawarkan keupayaan untuk memadankan lambung kapal dan menjimatkan banyak wang. Di bawah era Perjanjian, hak seberat 35.000 tan adalah faktor besar yang mendorong pereka ke menara tiga dan empat segi. Reka bentuk kapal perang super (Yamato, Montana) adalah tiga kali ganda kerana terdapat had reka bentuk sip.

Tidak ada menara quad yang berjaya. Semua sukar dikendalikan dan tidak boleh dipercayai. Salah seorang pereka kelas KG V menyesali bahawa mereka akan menjadi kapal yang jauh lebih baik dengan senjata tiga kaliber 15 ″ 42 daripada senjata quad 14 “. Singa akan menjadi tiga kali ganda. Terdapat beberapa cadangan untuk menara quintet tetapi hanya oleh pereka masokistik. Tidak ada yang mahukan mereka.

Pada akhirnya, bahagian persenjataan Angkatan Laut AS melakukan penilaian terhadap pelbagai reka bentuk pasca WW 2 dan menyimpulkan turet dan senjata yang terbaik pada era Dreadnaught adalah kembar Inggeris 15 ″.