ds3 cara menendang


Jawapan 1:

Oh budak lelaki, siri permainan yang telah saya mainkan hingga mati dan kembali.

Sekiranya Dark Souls 1 adalah anak kedua yang membuat keluarga itu bangga (dengan Demon's Souls menjadi anak pertama yang mengambil pekerjaan untuk menyokong anak kedua itu) dan Dark Souls 2 adalah sepupu kutu buku yang canggung, Dark Souls 3 akan menjadi poster yang digilap anak lelaki ketiga yang cuba menyalin anak kedua sebanyak mungkin.

Itu adalah analogi yang cukup buruk, tetapi inilah intinya: Dark Souls 3 adalah penghapus Dark Souls 1 yang diperhalusi dan digilap dengan teliti.

Jangan salah faham, saya tidak mengatakan Dark Souls 3 adalah salinan Dark Souls 1. Tetapi ia sangat sukar untuk menyalin apa yang menjadikan Dark Souls 1 hebat dengan meletakkan versi baru aset lama dari itu permainan yang satu ini. Beberapa contoh merangkumi banyak perisai dan senjata, seperti set Catarina, set Besi dan Matahari, set Ornstein dan Smough, dan set Artorias, serta lawatan penuh ke Anor Londo dan Painted World of Ariandel. Siegward of Catarina adalah rujukan yang jelas untuk Siegmeyer dari Catarina, dan Aldritch of the Deep menggunakan tubuh Gwyndolin ketika anda melawannya. Bahkan Abyss Watchers terkenal kerana menjadi budak lelaki Artorias, memegang pedang hebat dengan satu tangan (menggerogoti belati di tangan yang lain) dan bahkan menyalin gerakannya.

Ini mungkin bahagian permainan yang paling lemah. Dark Souls 3 masih memiliki pengetahuan yang hebat, penceritaan yang hebat, dan masih sangat sukar walaupun mempunyai pertempuran yang sangat halus. Segala-galanya terasa lancar untuk dimainkan, dari bergolek hingga menjadi serangan, dan semua yang ada di antara keduanya. Hitbox tidak pernah lebih baik (melihat anda, DS2), dan hampir semua kelayakan hilang (masih memandang anda, DS2). Terdapat banyak kesukaran buatan yang tidak disukai oleh DS2, dan ia kembali kepada formula DS1 "memikat musuh satu persatu, bersabar, dan jangan membuat kesalahan, dan anda akan baik-baik saja". Pasti, ada beberapa bos yang kurang bersemangat, tetapi DS3 lebih dari sekadar menebus ini dengan memiliki beberapa bos hebat, seperti Abyss Watchers, Champion Gundyr, Dancer of the Boreal Valley, dan tentu saja, Raja Tanpa Nama. Lebih kurang pakaian dalam perisai, lebih banyak perkara untuk menendang pantat.

Orang suka berpendapat bahawa PvP dalam permainan ini menyebalkan. Mereka mempunyai poin yang adil, tetapi saya tidak setuju. DS1 PvP mengerikan disebabkan oleh kod net dan backstab instan yang sering kali dilakukan oleh seseorang, dan melabur dalam penggulungan bermaksud melepaskan kebanyakan perisai, dan melabur dalam baju besi bermaksud melepaskan gulungan cepat. Dalam DS3, anda boleh melengkapkan perisai sederhana dan masih mendapat gulungan pantas. Namun, seperti kebanyakan permainan Soulsborne, baju besi tidak banyak bermakna dalam PvP, jadi jangan ragu untuk memakai apa sahaja. Ia dipanggil Fashion Souls dengan alasan. Kebanyakan sihir tidak berguna dalam PvP kerana bergolek sangat kuat, tetapi saya lebih suka ini kerana mendorong permainan yang lebih mahir dan bukannya hanya bersembunyi di belakang perisai.

Saya boleh terus dan terus, tetapi saya rasa ini adalah titik berhenti yang baik. Serius, pergi sendiri permainan dan mencubanya. Ini adalah permainan yang luar biasa, tempoh.


Jawapan 2:

Ada saat-saat dalam Dark Souls 1 yang merasa penuh harapan, sedikit alam yang tidak terganggu oleh dewa-dewa atau sekilas ketenangan abadi.

Kawasan-kawasan itu muncul di Dark Souls 3 yang tercemar di luar penyembuhan. Mood putus asa Dark Souls 3 sangat ditingkatkan dengan bermain Dark Souls 1.

Saya juga mengatakan Dark Souls 1 mempunyai tahap dan reka bentuk bos yang lebih baik dan walaupun anda boleh mengecam DS3 kerana menjadi "permainan nostalgia DS1", ia akan ditingkatkan lebih jauh dengan 'mengangkat' dari DS1 sedikit lagi.

Dark Souls mempunyai hub suci firelink, tetapi teleportasi adalah kunci permainan pertengahan sehingga tahap membungkus kembali diri mereka dengan cara yang lebih menarik. Dark Souls 3 walaupun mempunyai teleportasi pada awal dan hub terputus, ini adalah anggukan kepada Demon's Souls.

Tetapi di Demon's Souls hub dihubungkan ke dunia yang sama sekali berbeza dengan persekitaran yang sangat berbeza, sementara hub DS3 masih menghantar anda ke dunia yang saling berkaitan, saya akan mengatakan reka bentuk tahap DS3 tidak mencapai kepintaran DS1 atau kepelbagaian Demon's Souls.

Boss melawan yang bijak Dark Souls 1 menjadikan iblis Taurus sebagai pertemuan awal. Syaitan itu dapat diramalkan tetapi bertempur di dinding sempit, ada juga lelaki panah yang mengganggu anda di menara. Dari sana anda dapat mengetahui bahawa anda boleh menaiki menara dengan lubang panah yang kemudian memberi anda peluang baik untuk melakukan serangan terjun.

Dark Souls 3 tidak mempunyai pertemuan awal yang terasa seperti ini, dan secara umum pergaduhan bos berada di arena kosong tanpa medan untuk berinteraksi. Malah bos 'terjun untuk membunuh' bertengkar di kawasan DS3 kemudian terasa di rel dan bukannya pandai.

Secara keseluruhan Dark Souls 3 telah menyempurnakan formula permainan Dark Souls 1, tetapi reka bentuk tahap dan beberapa pertarungan bos terasa kurang menarik daripada Dark Souls 1.


Jawapan 3:

Permainannya serupa tetapi berbeza. Paling mudah untuk membandingkan 1 dan 3 kerana yang paling serupa. Saya tidak akan bercakap mengenai permainan kedua kerana ia bukan permainan jiwa sejati, ini adalah permainan yang sangat pelik (cari aldias keep).

Mengenai pertempuran khususnya PvP, keduanya mungkin mirip dengan pemain kasual, tetapi sebenarnya mereka sangat berbeza. Pertempuran di Ds3 sangat dipengaruhi oleh Bloodborne. Permainan ini mendorong strategi agresif dan sering berisi spam. Roll spamming (gelang darah), spamming serangan (tiang pencuci), dan spamming seni senjata (cincin kembar gs) menjadi strategi yang sangat biasa digunakan oleh "metamancer". Pertarungan di Ds1 jauh lebih lambat dan metodis, gulungan harus tepat, reaktif reaktif mudah dan banyak menggunakan perisai dapat dilaksanakan (penyu). Sama ada anda lebih suka pvp spammy atau turtley bergantung kepada pemain permainan. Pertempuran di kedua-duanya masih sangat menyeronokkan. Pve boleh dimainkan tetapi anda suka dengan kelebihan yang diberikan kepada senjata yang lebih pantas dan senjata dengan busur overhead. Casting juga hampir sama. Pyromancy baik dalam duel, Sorcery baik dalam kumpulan dan iman lebih banyak sokongan atau berdasarkan pve.

Dari segi tahap rekaan Dark soul, memang legenda. Setiap peringkat terasa berkaitan, terperinci dan penting. Walaupun ada beberapa omong kosong (hilang izalith), secara keseluruhannya sangat mengagumkan. Dark soul 3 tidak benar-benar memenuhi standard ini, dengan tahap yang baik tetapi tidak mengagumkan. Anda biasanya boleh melalui tahap Ds3 terus ke bos.

Dari segi bos saya akan mengatakan kedua-duanya agak sama kualiti. Bos Ds1 lebih mudah daripada hanya dengan satu atau dua pertengkaran yang sangat mencabar dalam permainan (iblis capra dan artorias). Ds3 penuh dengan pergaduhan yang sukar terutama dari kota yang dilingkari (untuk menebus level?) Oleh itu, saya akan mengatakan bahawa saya menikmati Ds3 lebih baik dalam hal itu.

Saya tidak begitu memahami kisah permainan ini

Secara keseluruhan saya sama Ds3 adalah permainan yang lebih menyeronokkan kerana kemudahan yang anda boleh bermain dengan rakan-rakan. Tetapi jika ini bukan masalah dan anda tidak memerlukan bantuan memanggil Ds1.

Juga terdapat banyak kecurangan pada komputer seperti gambar di atas.


Jawapan 4:

Semasa membincangkan Dark Souls 3, anda tidak dapat mengecualikan Bloodborne dari campuran, terutamanya kerana jika aspek permainan lebih JAUH daripada dua pendahulunya langsung semuanya boleh dikaitkan dengan jenama From Software yang lain.

Dark Souls 3 adalah permainan Dari Perisian kegemaran saya, terutamanya kerana lebih daripada permainan lain berjaya mengekalkan tahap kualiti standard sepanjang keseluruhan pengalaman: jika anda menganalisisnya secara kasar, tanpa mempertimbangkan nilai sejarah, keaslian atau inovasi, anda mungkin mempertimbangkan berikut:

  • Ia mempunyai permainan yang hebat, hampir sama dengan Bloodborne tetapi disesuaikan dengan sistem peralatan Dark Souls.
  • Menawarkan kawasan indah secara visual dan artistik, kaya dengan rahsia dan garis pencarian khas siri ini.
  • Sistem pembangunan RPG yang dipermudahkan tetapi masih berkesan, membuat sejumlah pembangunan yang layak.
  • Pertarungan bos paling tidak setara dengan Bloodborne, yang menjadikan keseluruhan pengalaman lebih menyenangkan untuk permainan kedua dibandingkan dengan pendahulunya yang langsung.

Oleh itu, jika anda cuba menilai secara objektif apa yang ditawarkan oleh permainan, sejauh ini adalah yang terbaik: lebih lama dan boleh dibilang lebih dalam daripada Bloodborne, jauh lebih halus dan menyeronokkan untuk dimainkan daripada DS1-2. Jadi, mengapa ia dianggap sebagai entri yang bagus tetapi tidak sebulat suara yang terbaik dan bahkan saya secara jujur ​​menganggap Dark Souls dan Bloodborne juga lebih penting?

Dark Souls 3 pada dasarnya adalah produk yang tidak bersemangat: ia lebih kurang sama yang tidak dapat bersinar dalam semua aspek di mana pendahulunya atau Bloodborne dapat, di atasnya setiap aspek di mana anda dapat melihat permainan memberikan pengalaman hebat , ia jelas berasal dari salah satu permainan sebelumnya. Tidak ada apa-apa dalam Dark Souls 3 yang akan membuat anda memikirkannya: kebanyakan lokasi sama ada rip-off atau reka bentuk semula kawasan yang ada pada permainan pertama, musuh juga dikitar semula dengan jelas dan banyak juga persenjataan. Permainan ini juga jelas AAA tiga sehingga anda dapat merasakan 1) betapa tergesa-gesanya dari kekurangan perincian khas yang malah dapat kita perhatikan pada entri sebelumnya (termasuk kedua) 2) DeS, DS1 dan Bloodborne sangat kompleks dari perspektif peta sama ada melalui kemajuan pusat pemeriksaan atau model penerokaan sebenar, menjadikan item yang anda dapati dalam permainan cukup berguna. Tulang homeward dalam DS3 sebaliknya hampir tidak berguna, hanya kerana anda dapat melakukan perjalanan dari awal dan terdapat begitu banyak api unggun sehingga anda tidak memerlukannya! Hampir tidak ada jalan pintas dan bahkan beberapa yang mungkin anda perhatikan akan membuat anda tertanya-tanya: "ok, jadi apa?", Hanya kerana permainan tidak berjaya menjadi pengalaman eksploratif yang menyeronokkan seperti permainan pertama. DSIII lebih merupakan Metroidvania 3d, sementara DS1 merangkumi aspek kelangsungan hidup, juga kerana kesamaannya: DS1 cukup mudah jika anda mengetahui urutan lokasi yang sepatutnya anda kunjungi, Miyazaki sangat menyukai karya Ueda sehingga dia kebanyakan atasan gimik yang dilaksanakan sangat mudah apabila anda memahami bagaimana memanfaatkan kelemahan mereka, tetapi sebahagian daripada kesukaran adalah memahami persekitaran dan pergi ke tempat-tempat di mana anda tidak sepatutnya! Berapa banyak pemain yang terjebak di New Londo atau Catacombs kerana mereka pergi ke sana pada awalnya? Anda tidak boleh melakukan ini dalam DS3: anda boleh mematahkan permainan dengan satu cara tetapi sangat sempadan anda tidak akan melakukannya kecuali anda peminat permainan sehingga dapat menyelesaikannya pada tahap terendah: di kes lain anda hanya berpeluang pergi dari zon A ke B atau C dan kedua-duanya akan baik untuk tahap dan gear anda. Permainan ini juga gagal mengambil idea-idea bagus yang berasal dari DSII, dual wielding, NG +, banyak kelas dan tahap reka bentuk DLC, semua itu telah ditinggalkan dengan sedih kerana pengalaman klasik yang lebih ringan. Saya tidak akan membicarakan PvP kerana secara jujur ​​saya tidak cukup mengetahui topik itu, tetapi saya tahu ia adalah masalah besar kerana strategi backstabbing terlalu kuat.

Isu lain yang tidak disukai DSIII adalah dasar DLC: Ringed City benar-benar baik dan kelihatan seperti FS DLC biasa tetapi dunia yang dilukis hanyalah hasil inspirasi dari lokasi permainan pertama yang ada dan cukup pendek!

Kekurangan terakhir adalah pengetahuan dan pendekatan cerita: ia tidak menambah apa-apa yang bermakna, tidak ada yang perlu diingat. Walaupun episod kedua, domba hitam siri ini, cuba membina sesuatu yang baru tetapi dalam DS3 kebanyakannya mengingatkan pada permainan pertama: "Oh bos ini adalah watak yang hilang dalam permainan pertama!", "Di sinilah pygmy pergi !", dan lain-lain.

Jadi semuanya dalam permainan yang hebat, mungkin bukan sekuel yang sempurna atau sama pentingnya dengan Dark Souls dan Bloodborne.


Jawapan 5:

Dark Souls 3 lebih baik daripada permainan prekuelnya pada pendapat saya, atas beberapa sebab yang sangat spesifik. Berbanding dengan DS 1 dan 2, terdapat banyak peningkatan kualiti hidup daripada yang dilakukan untuk menjadikan DS3 pengalaman yang lebih baik. Sebagai contoh, bahagian kawalan bagi mereka yang menggunakan tetikus & papan kekunci: mengembalikan kawalan anda di DS 1 dan 2 adalah latihan kecewa, sedangkan di DS3 sangat jelas dalam hal ini. Perkara lain adalah kadar bingkai. Terdapat satu kawasan yang sangat mengerikan di Dark Souls yang disebut Blighttown; ini adalah salah satu bidang utama dalam permainan di mana framerate hampir mati, tanpa mengira spesifikasi PC anda. Saya tidak ingat ada masalah serupa dalam DS2 dan DS3.

Dan berkaitan dengan pertempuran, DS 2 merasa sedikit lambat dan bahkan agak ketinggalan bagi saya. Dark Souls 1 lebih baik tetapi DS 3 adalah di mana FromSoft benar-benar mengambil apa yang berfungsi dengan baik pada permainan pertama, memperbaikinya dan menambah sistem Seni Senjata yang hebat juga.

Sudah tentu apabila kita pergi ke bahagian pengetahuan, DS 1 memenangkannya; sebenarnya bahagian terbaik dari DS 3 (tidak termasuk DLC) adalah kawasan yang sama dari DS 1 yang kami kaji sekarang. DS 3 berada di tempat kedua kerana terdapat kesinambungan yang lebih besar dari DS 1 daripada DS 2, yang terasa seperti sedikit cabutan daripada sekuel langsung, kerana ia berlaku di lokasi lain yang disebut Drangelic, tanah naga (jika saya ingat betul ).

Saya belum memainkan versi Dark Souls Remastered; Saya harap mereka memperbaiki beberapa gangguan ini untuk menjadikannya pengalaman yang lebih lancar daripada sebelumnya ketika permainan asalnya pertama kali keluar.


Jawapan 6:

Sukar untuk dibandingkan, kerana DS3 terasa seperti sekuel pendahulunya (walaupun terdapat sebilangan rujukan naratif langsung) dan lebih seperti prequel kepada Bloodborne. Mekanik tempurnya sangat dipengaruhi oleh yang terakhir - sementara ia masih memiliki pendekatan pendekatan metodis DS1, dan perisai berguna, lebih cepat secara keseluruhan, dan kebanyakan pertarungan bos mendorong pencerobohan dan bukannya sikap bertahan. (Berkahwin kebanyakannya tidak berguna, seperti juga yang berlaku di DS2 ... tetapi ini adalah satu kawasan di mana DS3 berangkat dari Bloodborne, dengan penekanan yang kuat pada senjata api.) Secara naratif, ia adalah jambatan antara Souls dan Bloodborne kerana hak cipta akan membenarkan .

Tetapi sejauh mana bos bertarung, DS3 adalah puncak siri ini, melampaui bahkan Bloodborne. King tanpa nama dan Slave Knight Gael (dari The Ringed City DLC) benar-benar bos terbaik dalam keseluruhan siri ini, dan sekurang-kurangnya ada setengah lusin yang lain (Abyss Watchers, Twin Princes, Soul of Cinder, Dragonslayer Armor, Champion Gundyr, Pontiff Sulyvahn, Aldrich) dalam liga yang sama. Ini adalah kelas master dalam reka bentuk bos.