Iman: Bagaimana anda menentukan perbezaan antara agama dan kerohanian?


Jawapan 1:

Kerohanian adalah hubungan aktif seseorang dengan apa-apa Makhluk Tertinggi (oleh definisi orang itu sendiri) dia memeluk.

Agama adalah amalan kehidupan yang dirancang (oleh sesiapa yang menjumpai atau memupuk agama tertentu) untuk menyenangkan atau memenuhi kehendak-kehendak Yang Maha Tinggi.

 

Kerohanian tidak memerlukan agama, tetapi dapat dipertingkatkan oleh amalan yang diterima agama yang diterima pakai.

Agama tidak memerlukan kerohanian, tetapi harus meningkatkan hubungan pribadi yang dirasakan oleh kesetiaan yang mereka pilih.

 

Senario kes terbaik, kerohanian dan agama seseorang bergabung untuk memenuhi keinginan seseorang (ada juga yang mengatakan 'keperluan') untuk menyatakan dan 'hidup' mereka yang paling mendalam dan paling bermakna 'makna' kewujudan.


Jawapan 2:

Agama mengajarkan peraturan untuk mencapai keselamatan dengan mengikuti ajaran mereka. Agama adalah berdasarkan ajaran para mistik yang belajar dari Masters yang Meningkat. Walau bagaimanapun, ajaran adalah tafsiran manusia dan tidak selalu betul.

Secara rohani adalah usaha untuk berhubung dengan Tuhan secara langsung dari dalam. Ia menjadi kesedaran tentang kesedaran Rohani. Walaupun tertulis di dalam Alkitab, "Kerajaan Tuhan berada di dalam diri anda" ia boleh diabaikan oleh orang-orang agama dan juga tidak diendahkan oleh orang lain.

Agama tidak diperlukan untuk mencapai kesedaran rohani, tetapi ia dapat membantu apabila ajaran tidak selalu diambil secara harfiah. Kebenaran dalam agama dilihat dengan kesedaran rohani.


Jawapan 3:

Agama mengajarkan peraturan untuk mencapai keselamatan dengan mengikuti ajaran mereka. Agama adalah berdasarkan ajaran para mistik yang belajar dari Masters yang Meningkat. Walau bagaimanapun, ajaran adalah tafsiran manusia dan tidak selalu betul.

Secara rohani adalah usaha untuk berhubung dengan Tuhan secara langsung dari dalam. Ia menjadi kesedaran tentang kesedaran Rohani. Walaupun tertulis di dalam Alkitab, "Kerajaan Tuhan berada di dalam diri anda" ia boleh diabaikan oleh orang-orang agama dan juga tidak diendahkan oleh orang lain.

Agama tidak diperlukan untuk mencapai kesedaran rohani, tetapi ia dapat membantu apabila ajaran tidak selalu diambil secara harfiah. Kebenaran dalam agama dilihat dengan kesedaran rohani.